Google Investasi US$22 Juta pada Sistem Operasi KaiOS

          Google menginvestasikan dana segar sebesar US$22 juta kepada KaiOs, sistem operasi feature phone yang menggantikan Mozilla Fiirefox. Saat ini, Google memimpin pasar sistem operasi ponsel pintar dunia dengan Android. KaiOS perlahan mulai muncul sebagai pilihan alternatif untuk feature phone, khususnya di negara berkembang. Dilansir dari The Verge, sistem operasi KaiOS dimulai tahun lalu sebagai versi Firefox OS forked dan sistem operasi anyar ini digunakan oleh feature phone seperti Nokian 8110. Perangkat TCL dan Micromax juga mendukung sistem operasi yang sama dari KaiOS. The Verge menyatakan investasi Google mungkin tampak aneh mengingat dominasi Android dan upayanya dengan Android Go, tetapi investasi ini sangat strategis.

         "Google dan KaiOS juga telah setuju bekerja sama untuk membuat Asisten Google, Google Maps, YouTube, dan Google Search tersedia untuk pengguna KaiOS," kata CEO KaiOS, Sebastien Codeville. KaiOS sendiri berbasis web, dirancang untuk pengembang untuk menggunakan HTML5, Javascript, dan CSS untuk aplikasi. Sistem operasi ini memudahkan Google untuk menjalankan aplikasi dan secara strategis memastikan feature phone menggunakan layanan Google dan bukan pesaing. Lebih dari 40 juta ponsel KaiOS telah dikirimkan sejauh ini, menurut TechCrunch. Itu adalah jumlah yang besar untuk pasar feature phone yang masih bertahan kuat meskipun smartphone mengambil alih sebagian besar penjualan ponsel.

         Google telah mendorong untuk menurunkan Android untuk mengambil lebih sedikit ruang, mengurangi ruang aplikasi yang sudah dipasang sebelumnya, dan untuk mendapatkan Android ke perangkat dengan RAM 1GB. Sistem tersebut bagus untuk perangkat keras ponsel pintar berbiaya rendah, tetapi Android masih membutuhkan sekitar 3GB ruang penyimpanan dan perangkat KaiOS seperti telepon pisang Nokia 8110 dengan RAM 512MB dan penyimpanan 4GB.

Source : Agnes Savithri, CNN Indonesia